Daily Trash

Mugkin heran kenapa nulis lagi, ya gatau ya abis yang kemarin tu kehapus jadi agak jleb gitu, seharusnya udah ke post malah gini. yak mulai aja ya ceritanya, mungkin agak lupa lupa gimana, tapi secara garis yang ku anggap besar aja.
Sekarang semuanya membuatku utuk berfikir dua kali, entah kenapa aku memutuskan untuk melakukannya. aku berfikir, apa aku salah? bukannya hak seseorang untuk mempercayai omongan orang lain? tapi apa orang itu berbicara yang sesungguhnya ataukah karna ia mengetahui kepolosan sehigga dia menyiratkannya? sekarang aku ingin melepaskan keduanya, seolah tidak peduli, kenapa? entah, bukankah sudah terlihat dengan jelas dari apa yang ku lihat ku dengar? kalian gatau apa apa, aku yang merasakannya. aku tau dipikiran kalian mugkin muncul kemungkinan tak peduli dengan apa yang aku lakukan, tapi tak apa, ini semua toh salahku yang terlalu memikirkan sesuatu hingga tak ada lagi yang dapat diubah, oke salah bukan tidak dapat diubah, tidak dapat di prediksi. sampai saat ini masih bisa bisanya nulis di tumblr, apa ga takut kalau dilihat atau dibaca? bukan salahku, ini hak ku, ingin ku tulis semua yang tidak dapat aku ugkapkan, dan apa yang terlintas, soal bahasa? semuanya berbeda hahaha. hey ingat bila kau membaca ini, baca bagian akhir dimana aku tidak igin kau panggil dengan nama itu, karna ketika mendengarnya aku sudah merasa ada yang salah, entah kenapa.
yasudah, tidak ada lagi yang perlu diceritakan, soal post yang terhapus itu akan tetap terhapus dan tak akan ada lagi karna tidak tersimpan. sampah tetaplah sampah.

Daily Trash

haha mikir dua kali buat nulis, gatau mau nulis apaan terlalu banyak yang dialami dan dipikirkan, jaah ya biasalah orang yang gampang kepikiran sih susah. ya setidaknya sekarang lagi tahap penyembuhan, ngelukain diri sendiri abis itu ngobatin sendiri juga, pemikiran gue yang aneh, tapi sejauh ini it’s work gitu. mulai dari masalah internal, personal, rasa bersalah, kepikiran, haha biasaan sumpah. ngerasa bersalah iya pasti, walaupun ga dikasih tau atau dikasih tau bukan salahku, tetep ngerasa bersalah, yayalah gue termasuk yang ngetik nambahin katakata, maaf banget. kepikiran, yaa karna gatau mana yang harus ngalah karna sama sama kekeh. personal? haha jarang mikirin yang ginian, nyaris cuek, pengen ini tapi kasihan. internal? balik lagi ke atas hahaha. terkadang memutuskan cape, tapi gamau, nanemin klo gue belum cape, apa banget nyerah gini aja. mungkin ini masih hangat, tapi ini sering gue alami dimana lo harus bisa nerima orang apa adanya, apapun yang mereka lakuin dan lo merasa terganggu, gue harus bersabar, its oke asal gue jangan sampe jenuh,karena klo udah jenuh semuanya itu beda. gue barusan kepikiran, apa gue salah memutuskan berteman sama dia? tiba tiba terlintas kayak gitu, gue gamau cari musuh, tapi gue takut dibilang gimana gimana.

Daily Trash

lagi lagi kamu bawa barang yang begitu banyak, ga berani minta tolong karna takut ngerepotin. ya allah aku belum cape sama semua ini, beri aku kekuatan, aku gamau cape, walaupun suatu saat aku lelah. kenapa engkau ciptakan aku yang selalu kepikiran segala sesuatu yang terjadi belum tuntas? aku butuh mereka buat bantu aku, tapi aku takut ngerepotin. dua kali kebawa mimpi, itu ga enak. boleh ga sehari aja tutup kuping soal semua ini? aku ngerasa bersalah angkat telpon, bikin papa sedih. ttapi apa boleh buat udah lewat tinggal ubah kedepannya.

mungkin heran kenapa nulis lagi, ggp lah dua hal ini disampaikan dalam keadaan berantakan, dan pikirianku yang berantakan.